Ahad

tentang gadis serba hitam

termasuk semalam sudah lebih lima kali aku terserempak dengan dia. seorang gadis bertudung toncet lengkap dengan sut serta kemeja serba hitam. bercakap di depan kamera sambil memegang pembesar suara sesekali nampak menjeling tepat ke arahku.

aku perhatikannya dari jauh sambil menghirup gelas kosong. aku tak senang duduk. terasa ingin sekali berbual dengannya. dia jeling lagi. seperti direnjat kuasa jelingan, buntut mulai panas. maka aku pun berangkatlah menghampiri gadis serba hitam.

dari dekat matanya unggu anggur. nampak mulus kulit mukanya. yang penting tiada tampalan makeup. lalu aku tanyakan namanya.

gadis serba hitam itu rupanya wartawan khas yang melaporkan tentang politik sahaja. tidak banyak maklumat yang dikumpul.

--

berpeluk guling tanpa kawan
mungkin tak ada lagi cinta buat orang lumpuh
sedang hatiku terus mengembara
ingin menarik bulan, di balik genting kaca

tiada tambahan koleksi nombor telefon.

2 ulasan: