Jumaat

sampah

saya amat gembira hari ini kerana talian internet sudah kembali berfungsi dengan baik. betul janji celcom, email dan blogger kini dapat dihubungi. mungkin kerana terlalu gembira saya telah menjerit dan bertepuk tangan sehingga ayol terjaga. akhirnya saya dapat juga menghantar sampah sarap ke ruang maya. tapi bila di semak kembali, terdapat lagi tiga sampah yang belum siap. sampah yang bernama Mengajar Burung Terbang, Berlindung juga Intentionally and Unintentionally semuanya terbengkalai. kerja mengutip sampah ini tidak dapat dilakukan dengan sempurna kerana ia masih melekat-lekat lekit berjalu-jalur di dinding tong saya. mungkin inspirasi sudah hilang. tetapi, saya gemar memetik kata khalid jaafar "tak apa, kita buat kerja korek-korek, sebab bukan semua dalam dunia ni penting". pada hemat saya, kerja mengorek harus di pandang pada kepentingannya. seperti mengorek emas untuk kaya dan mengorek hidung untuk sehat, jadi lobang lain mungkin boleh menunggu gilirannya bila perlu.

apa pun yang di korek, saya tetap rasa bersalah pada sampah yang dibiar sunyi tersudut dalam tong. mari sampah lompat sini, main dengan papa. mama dah ilang main dengan sampah lain.

lalu saya terfikir untuk membuat sampah baru bertajuk Saya Seekor Sampah yang akan menceritakan perjalanan dari lahir sehingga mati sebiji sampah. saya akan memberi nyawa kepadanya sama seperti karangan darjah dua dahulu. waktu kecil, selain pensil, saya juga gemar memberi nyawa kepada kereta dan kertas. tapi itu hanya pada waktu kecil saya, entah mengapa, dewasa ini tidak pula saya melihat benda-benda statik bernyawa seperti dahulu. rindu masa pensil bernyawa, rindu masa kereta becakap, rindu masa meniarap sambil menyorong kereta mainan bewarna hijau itu. ia naik, ia turun bak bukit walau sekadar permaidani lantai.

4 ulasan:

Mc T.I berkata...

sampah ke karya?

HuRry aDam berkata...

aku dulu wt karangan aku sebuah payung :)

dapat A taw hahahhah~

Mahadewaratna_Sari berkata...

karya itu adalah sampah bila ia datang dalam bentuk berlengkok lengkok. kadang kadang terputus. kadang kdang cair. bergantung kepada ape yang dapat dihadam.

Mahadewaratna_Sari berkata...

bagus tajuk tu